Gas Terus Kim Luncurkan Rudal Roket

Gas Terus Kim Luncurkan Rudal Roket

daftarpresidendunia.web.id Kim Jong Un Supreme Leader dari Korea Utara terus terusan membuat kontroversial yang berhubungan dengan Amerika Serikat. Pada kesempatan kali ini kami akan memberikan beberapa artikel yang berkaitan tentang pembahasan mengenai Gas Terus Kim Luncurkan Rudal Roket. Berikut ini akan kami berikan beberapa ulasan dan pembahasan yang berkaitan mengenai Gas Terus Kim Luncurkan Rudal Roket

Korea Utara telah melakukan 13 putaran uji coba rudal balet dan artileri roket sejak Mei 2019. Baru-baru ini, Korut juga menyatakan telah berhasil melakukan “uji coba penting” lain di lokasi peluncuran roket jarak jauh.Tes kedua dalam sepakan ini menurut Akademi Ilmu Pertahanan Korea Utara, kemungkinan melibatkan teknologi untuk meningkatkan rudal balistik antarbenua yang berpotensi mencapai Amerika SerikatKepala staf umum Angkatan Darat Rakyat Korea, Pak Jong Chon menegaskan, Korea Utara telah membangun “kekuatan luar biasa” dan bahwa temuan dari tes baru-baru ini akan digunakan untuk mengembangkan senjata baru untuk memungkinkan negara untuk “secara pasti dan andal “melawan ancaman nuklir AS,” seperti dilansir AP, Minggu (15/12/2019).Korea Utara dalam beberapa pekan terakhir telah melakukan tekanan untuk membujuk konsesi utama dari pemerintahan Donald Trump saat mendekati batas waktu akhir 2019 yang ditetapkan Kim Jong-un untuk menyelamatkan negosiasi nuklir yang goyah.

Akademi Ilmu Pertahanan tidak merinci apa yang diuji Korut pada Jumat 13 Desember. Hanya beberapa hari sebelumnya, Korea Utara mengatakan pihaknya melakukan “tes yang sangat penting” di lokasi di pantai barat laut negara itu, memicu spekulasi bahwa itu melibatkan mesin baru untuk ICBM atau kendaraan peluncuran ruang angkasa.Kegiatan pengujian dan pernyataan menantang menunjukkan bahwa Korea Utara sedang bersiap melakukan sesuatu untuk memprovokasi Amerika Serikat, jika Washington tidak mundur dan membuat konsesi meringankan sanksi dan tekanan pada Pyongyang dalam negosiasi nuklir yang menemui jalan buntu.Perwakilan khusus AS untuk Korea Utara, Stephen Biegun akan tiba di Seoul pada Minggu untuk berdiskusi dengan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in dan pejabat lainnya. Tidak jelas apakah Biegun akan melakukan kontak dengan para pejabat Korea Utara di perbatasan antar-Korea, yang sering digunakan sebagai tempat diplomatik, atau apakah upaya seperti itu akan berhasil.

“Perdamaian sejati dapat dijaga dan pembangunan dan masa depan kita dijamin hanya ketika keseimbangan kekuasaan benar-benar terjamin. Kami telah menyimpan kekuatan yang luar biasa,” kata Pak Jong Chon dalam sebuah pernyataan yang dibawa Kantor Berita Pusat Korea Utara.”Kita harus siap menghadapi provokasi politik dan militer dari pasukan musuh dan terbiasa dengan dialog dan konfrontasi,” kata dia. “Tentara kita sepenuhnya siap untuk secara menyeluruh melaksanakan keputusan pemimpin tertinggi dengan tindakan. … AS dan pasukan musuh lainnya akan menghabiskan akhir tahun dengan damai hanya ketika mereka menahan kata-kata dan perbuatan yang mengguncang kita. “Kim Dong-yub, seorang mantan perwira militer Korea Selatan dan saat ini seorang analis dari Institut Studi Timur Jauh Seoul, mengatakan Korea Utara yang menyebutkan penangkal nuklirnya menegaskan bahwa mereka menguji mesin baru untuk ICBM, bukan kendaraan peluncuran satelit. Kim mengatakan perlu dicatat bahwa Korea Utara mengumumkan panjang spesifik pengujian, yang katanya mungkin menandakan desain yang lebih maju untuk ICBM multistage bahan bakar cair yang dapat membawa muatan lebih besar dengan stabilitas lebih.

Baca Juga : Donald Trump Dimakzulkan Terancam Lengser

ICBM Korea Utara saat ini, termasuk Hwasong-15, dibangun dengan tahap pertama yang ditenagai oleh sepasang mesin yang menurut para ahli dimodelkan setelah desain Rusia. Ketika Korea Utara pertama kali menguji mesin pada tahun 2016, dikatakan bahwa pengujian berlangsung selama 200 detik dan menunjukkan daya dorong 80 ton.Selama uji coba senjata yang provokatif pada 2017, Kim Jong Un melakukan tiga uji terbang ICBM yang menunjukkan jangkauan potensial untuk mencapai jauh ke daratan AS, meningkatkan ketegangan dan memicu perang verbal dengan Presiden Donald Trump ketika mereka bertukar penghinaan kasar dan ancaman penghancuran nuklir.Para ahli mengatakan bahwa Korea Utara akan membutuhkan pengujian lebih lanjut untuk menetapkan kinerja dan keandalan rudal, seperti meningkatkan akurasi dan memastikan bahwa hulu ledak selamat dari kondisi keras dari masuknya kembali atmosfer.

Panas Dingin Kim Jong-un dan Donald Trump
Hubungan antara Kim dan Trump menjadi lebih nyaman pada 2018 setelah Kim memprakarsai diplomasi yang mengarah ke pertemuan puncak pertama mereka pada bulan Juni tahun itu di Singapura, di mana mereka mengeluarkan pernyataan yang tidak jelas tentang Semenanjung Korea yang bebas nuklir, tanpa menjelaskan kapan atau bagaimana hal itu akan terjadi.Tetapi perundingan tersendat setelah Amerika Serikat menolak tuntutan Korea Utara untuk bantuan sanksi luas sebagai imbalan penyerahan sebagian kemampuan nuklir Korut pada pertemuan puncak kedua Kim dengan Trump di Vietnam pada Februari.Trump dan Kim bertemu untuk ketiga kalinya pada Juni di perbatasan antara Korea Utara dan Korea Selatan dan sepakat untuk melanjutkan pembicaraan. Tetapi pertemuan tingkat kerja Oktober di Swedia gagal mengenai apa yang digambarkan oleh Korea Utara sebagai “sikap dan sikap lama orang Amerika.”Kim, yang secara sepihak menangguhkan uji coba rudal balistik nuklir dan antarbenua tahun lalu selama pembicaraan dengan Washington dan Seoul, mengatakan Korea Utara dapat mencari “jalan baru” jika Amerika Serikat tetap bertahan dengan sanksi dan tekanan terhadap Korea Utara.

Related posts